Selasa, 18 Oktober 2011

menguak sejarah assasin

Hassassins atau Assassin adalah perintah dari Nizari Ismaili, khususnya Suriah dan Persia yang ada dari sekitar 1092-1265. Berpose ancaman militer yang kuat kepada instansi Saljuq Sunni dalam wilayah Persia, kaum Ismailiyah Nizari ditangkap dan dihuni banyak gunung benteng di bawah kepemimpinan dari Persia Hassan-i Sabbah.


Nama, 'Assassin' dari Hashishin Arab atau "pengguna ganja",ini awalnya menghina dan digunakan oleh musuh-musuh mereka selama Abad Pertengahan. 'Pembunuh' Kata modern berasal dari nama ini. Namun, Amin Malouf menyatakan bahwa "kebenaran adalah berbeda. Menurut teks yang telah turun kepada kita dari Alamut, Hassan-i Sabbah suka memanggil murid-muridnya Asasiyun, yang berarti orang-orang yang setia kepada Asas, yang berarti 'pondasi' dari iman. Ini adalah kata, disalah pahami oleh wisatawan asing, yang tampaknya mirip dengan "'ganja'.

Diawetkan dalam sumber-sumber Eropa, seperti tulisan-tulisan Marco Polo, mereka digambarkan sebagai pembunuh terlatih, bertanggung jawab atas penghapusan sistematis menentang angka. Istilah itu dikonotasikan ganja makna seperti "orang buangan" atau "rakyat jelata".

Asal usul

Asal-usul pembunuh dilacak kembali sampai tepat sebelum Perang Salib Pertama sekitar 1080.
Sulit untuk mengetahui banyak informasi tentang asal-usul dari pembunuh karena sumber awal yang paling baik ditulis oleh musuh-musuh kultus atau berdasarkan legenda. Sebagian besar sumber berurusan dengan bekerja dalam urutan ini hancur dengan penangkapan Alamut, markas Assassin's. Namun, mungkin untuk melacak awal dari kultus kembali ke Grandmaster pertama, Hasan-i Sabbah. Seorang mukmin yang penuh gairah keyakinan Ismailiyah, Hasan-i-Sabbah adalah disukai seluruh Kairo, Suriah, dan sebagian besar Timur Tengah oleh Ismailiyah lain, yang menyebabkan sejumlah orang menjadi pengikutnya.

Menggunakan ketenaran dan popularitas, Sabbah mendirikan Order of the Assassins. Sedangkan motifnya untuk mendirikan pesanan ini pada akhirnya tidak diketahui, telah berspekulasi bahwa itu untuk keuntungan sendiri politik dan pribadi dan juga balas dendam yang tepat pada musuh-musuhnya. Motivasinya untuk kekuasaan politik mungkin datang melalui apa yang dia pikir akan berurusan dengan umat Islam lainnya di Timur Tengah, terutama Sunni, tetapi karena kerusuhan di tanah suci disebabkan oleh panggilan Perang Salib, Hasan-i-Sabbah menemukan dirinya tidak hanya berjuang untuk kekuasaan dengan muslim lainnya, tetapi juga dengan pasukan Kristen menyerang.

Setelah membuat Order, Sabbah mencari lokasi yang akan cocok untuk markas kokoh dan memutuskan benteng di Alamut di tempat yang sekarang Iran barat laut. Hal ini masih diperdebatkan apakah Sabbah membangun sendiri benteng atau jika sudah dibangun pada waktu kedatangannya. Apakah dia menciptakan sendiri atau tidak, Sabbah mengadaptasi benteng untuk memenuhi kebutuhannya pertahanan tidak hanya dari kekuatan musuh, tetapi juga indoktrinasi pengikutnya. Setelah meletakkan klaim ke benteng di Alamut, Sabbah mulai memperluas pengaruhnya ke luar ke kota-kota di dekatnya dan kabupaten, dengan menggunakan agen-agennya untuk mendapatkan mendukung politik dan mengintimidasi penduduk setempat.

Menghabiskan sebagian besar hari-harinya di Alamut bekerja pada karya-karya agama dan doktrin untuk Order nya, Sabbah tidak pernah meninggalkan benteng lagi dalam hidupnya. Dia telah mendirikan sebuah masyarakat rahasia pembunuh yang mematikan, salah satu yang dibangun dalam format hirarki. Di bawah Sabbah, Kepala Sekolah Grand Ordo, adalah mereka yang dikenal sebagai "Greater propagandis", diikuti oleh "propagandis" normal, Rafiqs ("Sahabat"), dan Lasiqs ("Penganut"). Itu adalah Lasiqs yang dilatih untuk menjadi beberapa pembunuh paling ditakuti, atau mereka disebut, "Fida'i" (mengorbankan diri-agen), di dunia yang dikenal.

Namun demikian, tidak diketahui bagaimana Hassan-i-Sabbah bisa mendapatkan nya "Fida'i" untuk melakukan dengan loyalitas kuat seperti itu. Satu teori, mungkin yang paling terkenal tetapi juga yang paling dikritik, berasal dari pengamatan dari Marco Polo selama perjalanannya ke Timur. Dia menggambarkan bagaimana "Manusia Lama Gunung" (Sabbah) akan obat pengikut muda dengan ganja, menuntun mereka ke sebuah "surga", dan kemudian mengklaim bahwa hanya ia memiliki sarana untuk memungkinkan mereka kembali. Mengamati bahwa Sabbah adalah baik nabi atau beberapa jenis manusia sihir, murid-murid-Nya, percaya bahwa hanya ia bisa kembali ke "surga", yang berkomitmen penuh menyebabkan dan bersedia melakukan setiap permintaannya. Dengan barunya senjata, Sabbah mulai untuk memesan beberapa pembunuhan, mulai dari politisi untuk jenderal besar. Assassins jarang akan menyerang warga biasa meskipun dan cenderung untuk tidak bermusuhan terhadap mereka.

Meskipun "Fida'i" adalah peringkat terendah dalam rangka Sabbah dan hanya digunakan sebagai pion dikorbankan untuk melakukan penawaran Grandmaster itu, banyak waktu dan sumber daya banyak dimasukkan ke dalam untuk melatih mereka. Para pembunuh pada umumnya di usia muda memberi mereka kekuatan fisik dan stamina yang akan diperlukan untuk melaksanakan pembunuhan. Namun, kekuatan fisik bukan satu-satunya sifat yang diperlukan untuk menjadi "Fida'i". Untuk mencapai sasaran mereka, Assassins harus bersabar, dingin, dan menghitung. Mereka umumnya cerdas dan banyak membaca karena mereka diharuskan untuk memiliki tidak hanya pengetahuan tentang musuh mereka, tetapi budaya nya dan bahasa asli mereka. Mereka dilatih oleh tuannya untuk menyamarkan diri, menyelinap masuk ke wilayah musuh dan melakukan pembunuhan bukan hanya menyerang target mereka langsung.

Seperti ketegangan di Timur Tengah tumbuh selama Perang Salib, Assassins juga dikenal untuk mengambil kontrak dari sumber luar di kedua sisi perang, apakah itu dari Tentara Salib menyerang atau pasukan Saracen, selama pembunuhan ke dalam rencana.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar